Looking for something Special in this Kitchen......

Sunday, 1 February 2009

Kapurung dan Mie Titi di Makassar


***postingan yg ngga ada hubungan sama Dapurku***


Sudah lama sekali aku ngga pernah (jarang) menghabiskan waktu dengan suami ku Mas Hidayat...

Sejak pulang dari Meeting SWOT di Lembah Hijau - 19 Januari 2009 - kembali ke Jakarta, di kantor masih diteruskan dengan meeting-meeting lanjutan yang menyita banyak waktu ku dari pagi sampai malam..

Kebetulan sekali ada kesempatan buat aku untuk menghabiskan waktu seminggu dengan suami ku - ya kita "mainkan" saja...

27 Januari 2009
Pagi - setelah antar Mama, Ai dan Wendy ke Bandara - masing2 mereka pulang ke Surabaya dan Semarang setelah beberapa hari liburan di Jakarta, aku ikut mas ke kantor nya..

Beberapa jam nunggu blio rapat, sampai agak siangan - Mas bilang mau ke Makassar besok pagi karena harus menghadiri meeting dengan PLN Makassar. Diluar dugaan ku - Mas ngajak aku - tentunya dengan biaya dari perusahaan tempat dia bekerja selama ini dan dengan seijin Direktur nya, hehe - bukan "karepe dhewe" lho....

Setelah dari kantor - lanjut ke site project nya di daerah Ancol, hehe - lagi-lagi nunggu di mobil sambil YM an dan baca-baca imel via Blackberry ku...

Balik lagi ke kantor ambil tiket buat besok pagi, dapet nya penerbangan jam 5.30WIB...

Sampai rumah - masih ada janjian ketemuan dengan "Conselour" - udah malem juga kita mulai ngobrol nya... Sampai jam 1 pagi..

Balik lagi ke rumah - siap2 packing untuk berangkat ke Makassar...

28 Januari 2009
Waktu sudah menunjukkan pukul 4.30WIB pada saat kita berangkat dari rumah menuju Bandara Soekarno Hatta... Sedangkan waktu boarding kita pukul 5.30WIB.

Rekor tercepat perjalanan dari rumah ke Bandara - 20 menit sajah!!!

Alhamdulillah kita masih ke'angkut' pesawat nya menuju Makassar...

Sampai Bandara Sultan Hassanudin - disambut dg hujan gerimis. Sambil nunggu jemputan Pak Salam dan Pak Agung, kami urus voucher hotel kami selama di Makassar via KAHA Travel..

Dapet bungalow di Hotel Pantai Gapura Makassar - lokasi kamar nya menjorok ke laut Makassar, hehe - biar Mas bisa sekalian buang pancing nya dari depan kamar/balkon.


Widya di Lego-Lego PGM

Pemandangan dari depan kamar/bungalow

Sebelum sampai ke Hotel - kita berempat (dg Pak Salam dan Pak Agung) - masih sempat makan siang dulu di daerah Pasar Ikan.

Makan siang nya berlauk Sop Sodara (isi nya kacang merah, irisan wortel dan kentang) - Ikan Bandeng Bakar plus sambal - Pepes Usus Ikan Bandeng...

Menu nya seru-seru, tapi ngga sempat dipoto karena kamera ku masih di dalam koper, hehe... Lain kali klo kesana lagi tak potoin yaaa.....

Sampai hotel, istirahat bentar - trus Mas siap2 untuk rapat di PLN, aku nunggu di hotel aja, tiduuuuurrrrrr - bayar utang tidur ku yang kurang banget beberapa hari belakangan ini....

pancing nya Mas

Dasar klo sudah hobi itu susah banget yaaa.... Sebelum rapat, Mas masih sempat pasang "Ambari" (udang kecil yang masih hidup buat umpan mancing)...

ikan gantungan kunci

Dapet nya?????
Kerapu sebesar gantungan kunci, hahahaha....

Pulang dari rapat sudah agak malam - aku juga sudah siap untuk makan di luar dengan beberapa kawan nya Mas di Makassar...

Malam itu, pilihan makan malam jatuh ke Mie Titi di daerah raya Gowa, hehe - ngga apal nama jalan nya, cuma tau kalau posisi nya di sepanjang jalan raya dari Makassar menuju Gowa...

Sebenar nya ada juga Mie Titi di daerah Losari - seberang RM Lae-Lae, tapi kayanya kurang "nendang" mie nya... Ngga se-renyah Mie Titi yang di daerah raya Gowa ini...

Mie Titi

Mie Titi ini semacam IFu Mie - tapi pakai mie nya yang kecil-kecil - seperti bihun tapi warna nya kuning. Digoreng kering (banget) trus di siram kuah kental isinya potongan ayam, sayuran, jerohan ayam, dan telor yang dikacau di kuah nya...

Rasa nya klo menurut aku, lebih enak dibandingkan IFu Mie (sebenarnya aku ngga begitu suka IFu Mie), tapi Mie Titi ini cocok banget di lidahku..

29 Januari 2009
Hari ini - Mas masih nglajutin rapat di PLN - aku sebenarnya pengen jalan-jalan ke Sombaopu - siapa tau dapet gantinya gelang tangan ku yang pas sebelum berangkat ke Makassar - patah, hiks... Tapi dasar ngga diridloi - ngga bisa keluar kamar hotel karena hujan sepanjang hari..

Akhir nya "tidur" lagi sampai jam 1 WITA, mas jemput lagi untuk makan siang - hari ini pilihan jatuh ke RM Aroma Luwu.

Dari sejak pertama kali aku ke Makassar - Oktober tahun lalu, aku sudah pengen nyobain makanan di rumah makan ini, tapi kata Mas kurang enak, hehe...

RM Aroma Luwu

Yang aku cari disini sebenarnya "Papeda" tapi setiap kali aku menyebutkan kata-kata Papeda - si mbak pelayan nya menjawab dengan "Kapurung". Ya wes lah manut aja, daripada "benjol" kelaparan, haha...

Ternyata orang Makassar bilang Papeda itu dengan sebutan Kapurung..

Kapurung

Isi nya Kapurung : bola-bola yang terbuat dari sagu, dimasak dengan kuah agak bening dengan serutan jagung manis, daun bayam/kangkung, potongan kacang panjang, dan suwiran ikan.

Rasa nya asem-asem seger banget - mirip Arsik Ikan Mas khas Batak - bedanya Kapurung banjir "kuah" nya...

Satu lagi makanan yang aku pesan adalah Lawa (atau Lawar??)

Lawa (Lawar??)

Lawa ini katanya dibuat dari ikan yang diancurin kemudian dicampur dengan irisan jantung pisang, diberi perasan jeruk nipis - rasa nya enak seperti abon basah yang biasa nya di pakai untuk isian lemper - bedanya yang ini terbuat dari Ikan...

Agak ngga percaya juga karena menurut Fajar (kawan ku yg org asli Makassar) - katanya Lawa ini dibuat dari ikan mentah, hiiii syeremmmm.... Tapi kok rasanya enak yaaa, hehehehe....

Malam hari nya - kami sempatkan untuk makan malam dengan staff administrasi nya Mas di Makassar - Mba Hadijah dan Mba Lina...

Denger-denger "gosip" katanya, Mba Hadijah ini hobi banget makan Kepiting - so, pilihan makan malam nya kita ke RM Surya (Super Crab), lokasi di belakang MTC.

Hadijah - Lina - Widya

Untuk pembuka nya - Mas mesen Sup Bibir Ikan kesukaan nya. Klo di Jakarta kita biasa makan di Ta Wan. Tapi yang di Makassar ini jauh lebih mantab Sup Bibir Ikan nya, hmmmmm - syegeeeerrrr.....

Sup Bibir Ikan

Kepiting Super nya kita pesan yang Saos Pedas, hehe...
Akhirnya yg ngabisin Pak Salam dan Mba Hadijah...

Kepiting Saos Pedas

Lauk yang lain - Udang Saos Mayones - kayanya Mas suka dengan menu ini, baru pertama kali nyobain.

Mesti aduk-aduk resep nya mba Yeni (matre) nih buat di coba di rumah, hehe..

Udang Mayonese

Karena Mas ku ngga bisa makan Kepiting karena alergi nya, hehe - alergi klo makan kepiting lokal, karena pas makan Kepiting di Singapore dia baik2 aja tuh, wakakaka - jadi kami mesen 1 porsi Ayam Peking..

Ayam Peking

Ayam nya digoreng kering luar nya tapi dalam nya tetep empuk, trus ada taburan wijen nya - rasa nya enak renyah, dengan pelengkap sambel yang seger pedas nya...

Dari 2 hari di Makassar - meskipun ngga panjang waktu nya - tapi aku bersyukur sekali bisa mendampingi Mas ku di tengah-tengah kesibukan nya di sana.

Terbersit pikiran untuk resign dari pekerjaan ku yang sekarang dan memulai hidup yang baru sebagai FullTime HouseWife...

Semoga Allah memberikan petunjuk yang terbaik buat aku... Amien...

3 comments:

Judith said...

Waaahh Widya .. hidangannya enak2 hhmm, nyam nyam... liat foto depan bungalow, kayaknya berangin tapi hangat cuacanya ya? kira2 nyaman nggak untuk liburan sekeluarga? sori Wid, jadi bawel nanya2 nih lagi kangen cuaca laut dan pantai:) Thanks ..

Widya Hidayat said...

Bucil - mesti sempatkan main ke Makassar lho..
Bungalow nya enak buat sekeluarga, hehe - sayangnya sampai sekarang aku masih berdua saja sama suami, bayangin kl ada krucils pasti seruuuuuu......

Cherry said...

Hwuaaa...!

Mba Wid, critanya lg browsing ttg mie titi, pengen bikin, krn ceritanya 2 minggu yg lalu aku maen ke makassar, dan mie titi jd salah satu target operasi!

Lebih seru lagi, tnyata kita nginep di hotel yg sama! hahaha... aku di bungalow nmr 508.. hehehe.. g penting yak??

waduu.. seru ya liburan ke makassar! culinary spot nya itu looo...buaanyaaak...uenaaak.. hehehe..

pasti uda fresh dong skrg?
hehehe..

met back to work ya..